Menghirup Asap Rokok Berisiko Besar Menjadi Pikun

Para perokok yang 'senang' meroko di tempat umum, sebaiknya berpikir seribu kali. Rokok yang dihisapnya tak hanya merugikan dirinya sendiri, tapi orang sekitarnya yang menjadi perokok pasif terkena dampaknya. Penelitian terbaru menunjukkan menjadi perokok pasif bisa meningkatkan risiko mengalami demensia parah.

Demensia merupakan penurunan fungsional yang disebabkan oleh kelainan yang terjadi pada otak. Orang yang terkena demensia biasanya sering tidak dapat berpikir dengan baik dan berakibat tidak dapat beraktivitas dengan baik. Penderitanya lambat laun kehilangan kemampuan untuk menyelesaikan permasalahan dan perlahan menjadi emosional, sering kali menjadi tidak terkendali.

Penelitian itu menjadi yang pertama kalinya menemukan hubungan antara perokok pasif dan penyakit neurologis.

Selama ini perokok pasif selalu dikaitkan dengan risiko mengalami penyakit kardiovaskular dan pernapasan serius, termasuk penyakit jantung koroner dan kanker paru-paru.

Namun, belum ada yang menjelaskan dengan pasti kalau perokok pasif juga berisiko mengalami demensia, terutama karena kurangnya penelitian.

Dan dengan studi yang dilakukan para ilmuwan dari Anhui Medical Universitydi Cina dan King's College London, hubungan antara demensia dan perokok pasif ditemukan.

Para peneliti mempelajari hampir 6.000 orang-orang yang berusia di atas 60 orang dari lima provinsi di Cina.

Tim menilai peserta yang mengalami sindrom demensia parah antara tahun 2001 hingga 2003 dan juga pada tahun 2007 dan 2008 yang merupakan perokok pasif.

Peneliti menemukan, 10 persen dari kelompok yang mengalami sindrom demensia berat. Ini berhubungan dengan tingkat paparan dan durasi menjadi perokok pasif.

Hubungan dengan sindrom demensia itu ditemukan pada orang yang tidak pernah merokok dan yang pada saat ini merokok, serta mantan perokok.

Pemimpin studi Dr Ruoling Chen, dari King's College, mengatakan, perokok pasif harus mempertimbangkan faktor penting risiko untuk sindrom demensia berat.

"Menghindari paparan ETS (lingkungan perokok tembakau), dapat mengurangi risiko sindrom demensia berat," katanya seperti dikutip Dailymail, Jumat (11/1/2013).

Cina merupakan konsumen terbesar tembakau di dunia, dengan jumlah perokok sebanyak 350 juta. Sejak 2006, pemerintah Cina telah secara aktif mempromosikan pengenalan lingkungan bebas asap rokok di rumah sakit, sekolah, transportasi umum, dan tempat umum lainnya. Tetapi implementasi belum luas.

Data terbaru menunjukkan bahwa prevalensi perokok pasif masih tinggi, dengan lebih dari setengah orang-orang yang ada di lingkungan asap tembakau setiap harinya.

Cina juga memiliki jumlah penderita demensia tertinggi di dunia, dengan meningkatnya kasus baru dalam populasi usia.

"Peningkatan risiko sindrom demensia pada mereka yang terpapar asap rokok pasif, mirip dengan peningkatan risiko penyakit jantung koroner".

"Sekarang kita tahu, sekitar 90 persen dari populasi dunia tinggal di negara-negara tanpa area umum bebas rokok".

"Seringnya kampanye melawan eksposur tembakau di populasi umum akan membantu menurunkan risiko sindrom demensia berat dan mengurangi epidemi demensia di seluruh dunia".




Share your views...

0 Respones to "Menghirup Asap Rokok Berisiko Besar Menjadi Pikun "

Poskan Komentar

Arsip Blog

 

asdsadas

About Me

Popular

© 2011 belajaran Farmasi

This blog run on iThesis Theme & hosted by Blogger